Friday, May 20, 2011

Renungan Jumaat : Mata siapa yang tidak pernah menangis

citer ini menarik. sumber email dari biro agama dan kerohanian opis saya. jom baca

Assalamualaikum & Salam Sejahtera...

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia". Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat". "Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun". Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini". Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!". "Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu. Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"  Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.
"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut.

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya "Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu" 

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat". "Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya. Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat. 

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhluk-Nya yang penyayang

18 dok ngomen:

ajumohit said...Reply To This Comment

bagusnya ade tazkirah mcm ni, mmg satu kemestian ingat mengingati antara satu sama lain

elise said...Reply To This Comment

nice stori!

♥Mrs.Eady♥ said...Reply To This Comment

nice entry :)

sahromnasrudin said...Reply To This Comment

assalamualaikum..

besar pahala anak itu..dia telah mengislamkan wanita itu....bagusnya akhlak dia

rATu kEBaYA said...Reply To This Comment

ni nak komen citer nora elena tu...

Sebenarnya akak tak berkesempatan nak tgk drama tu.. tapi novelnya memang dah khatamlah... mengikut dari sedutan cerita semalam.. rasanya nora terima lamaran si sethan tu... tapi dalam novel memang happy endinglah... walaupun nanti nora tu terjumpa topeng perogol tu kat dalam bilik kerja sethan.. dann akhirnya nora tahu sape yang rogol dia..

alamak.. ni dah macam sinopsis dari novel pulak.. huhuhuh... nanti tak ternanti2 pulak kalau akak citer panjang citer ni... ok cukup sampai sini..

ieda said...Reply To This Comment

nice dik ... buat renungan bersama .. semua dlm dunia milik allah selama2nya bukan milik abadi kita :)

sha a.s said...Reply To This Comment

mcm penah bc je td...ehehe

imz said...Reply To This Comment

mmg sesuai utk hari ni..dpt pahala u..

Queen said...Reply To This Comment

ok..air mata nik pun berkaca2...

entry yang sangat bagus di baca saat perut berkeruk2 mintak makan.. =)

Mama_Fatin said...Reply To This Comment

Allahuakbar...sgt menyentuh jiwa

kakcik said...Reply To This Comment

Airmata kakcik turut menitis membaca kisah ini.

Gieyana said...Reply To This Comment

nice entry n thks for sharing..jdkan pedoman agar kita x kan penat berusaha dn yg pentingnya Allah Taala senantiasa di si hambaNya..:D

daddyzkool said...Reply To This Comment

sentiasa bersyukuran hendaknya kita....

ana said...Reply To This Comment

itulah kuasa allah...jodoh, maut malah utk terima hidayah adalah terletak di tangan Nya.

nORmAL said...Reply To This Comment

wah cerita ini penuh dengan pengajaran...
bagai mana nak kcil berjuang untuk menyampaikan risalah Allah swt walaupun ketika ujan..

Cik Pah said...Reply To This Comment

ohh..sedihnye.. dah tercebik cebik dah nih.. camne nak buat kerja nih..

Softtouch [Hanim] said...Reply To This Comment

sedih bc n terharu bc n3 nie...

absolutely emy said...Reply To This Comment

Terharu baca entry nih.. good job.. :)